Site blog

Picture of Admin Administrator
by Admin Administrator - Saturday, 13 February 2021, 9:11 PM
Anyone in the world

Pada artikel sebelumnya, kita sudah mempelajari cara memilih produk asuransi. Walaupun sudah mencari info di internet atau bahkan sampai bertanya langsung ke perusahaan asuransi, memilih produk asuransi memang bukan hal yang mudah. Apalagi jika isi polis asuransi dipenuhi dengan istilah-istilah yang kurang Anda pahami. 

Karena hal tersebut, tidak sedikit orang yang menganggap asuransi itu hal yang kompleks dan rawan terjadi kecurangan. Padahal hal itu mungkin terjadi karena mereka kurang memahami isi polis yang mereka pilih. Maka dari itu, yuk kita coba pahami polis asuransi untuk menghindari terjadinya masalah antara Anda dengan pihak penanggung. 

Saat Anda memilih produk asuransi, satu hal yang bisa Anda perhatikan adalah jenis jaminan yang ditawarkan. Karakter polis asuransi baik asuransi jiwa atau umum dibagi dalam 2 jenis jaminan yaitu:

  1. All Risk Policy (polis segala risiko)

  2. Names Perils Policy (polis bahaya tertentu disebutkan)


All Risk Policy/ARP (polis segala risiko)

Walau namanya bisa diterjemahkan menjadi polis segala risiko, perlu dipahami bahwa di seluruh dunia, tidak ada polis yang menjamin segala risiko dengan tanpa pengecualian. Penamaan ini hanya bertujuan memudahkan penyebutannya atau hanya digunakan sebagai alias saja.

Ada beberapa kata kode yang dapat diketahui sebagai ciri khas ARP. Polis ini menjamin kerugian yang disebabkan segala risiko (all risk). Namun, segala risiko yang dimaksud adalah yang memenuhi 3 unsur:

  • Unforeseen (tidak diduga)

  • Accidental (secara tiba-tiba)

  • Physical Damage (kerusakan terlihat secara kasat mata)

Jenis polis ini juga tidak memberikan pengecualian baik dalam general maupun dalam special exclusions. Sehingga dalam memverifikasi sebuah kerugian dalam polis ARP, kita harus melakukan pemeriksaan:

  1. Apakah risiko tersebut memenuhi 3 unsur (unforeseen, accidental, physical damage)?

  2. Apakah risiko tersebut tidak disebutkan dalam pengecualian?

Bila kerugian yang terjadi memenuhi poin 1 dan 2 maka kerugian yang dialami akan dijamin (liable). 

Kadang ARP dapat dikenali dari penyebutan jenis polisnya, seperti Commercial All Risk, Contractor All Risk, Moveable All Risk, Property All Risk dan lain-lain. Namun ada juga ARP yang tidak dapat dikenali dari namanya tetapi bersifat ARP.  Cara mengenali jenis ini adalah dengan membaca isi polis dan cari kata seperti:

  • Cover all risk

  • Unforeseen, accidental, physical damage

Contoh ARP yang tidak bernama "All Risk" misalnya, Marine Cargo ICC A, Electronic Equipment Insurance, Personal Accident, Life Insurance, Health Insurance dll.


Named Perils Policy/NPP (polis bahaya tertentu disebutkan)

Berbeda dengan ARP yang tidak menyebutkan bahaya apa saja yang dijamin (hanya "all risk"), NPP akan menyebutkan bahaya yang dijamin satu persatu.

Misalnya Polis Asuransi Standar Kebakaran Indonesia (PSAKI), polis ini menjamin 5 bahaya yaitu:

  1. Fire (kebakaran)

  2. Lightning (petir)

  3. Explosion (peledakan)

  4. Aircraft impact (kejatuhan pesawat terbang dan partikelnya)

  5. Smoke (asap)

Selain ke-5 bahaya tersebut, maka kerugian tidak dijamin polis. Walaupun tidak disebutkan dalam general dan special exclusions. Untuk memverifikasi sebuah kerugian dalam polis NPP juga mudah, yaitu hanya dengan melihat named perils (risiko yang disebutkan dalam jaminan). Bila kerugian disebabkan oleh risiko yang disebutkan (named) maka kesimpulannya kerugian tersebut akan dijamin penanggung. 

Menetapkan sebuah kerugian yang dijamin oleh polis memang tidak sekadar menyimpulkan bahwa kerugian dijamin setelah verifikasi awal. Namun, harus melihat segala sesuatunya yang terkait dengan bahaya penyebab kerugian. Selain itu harus dibuktikan juga dengan berbagai dokumentasi valid. Tetapi, pemahaman cara menentukan risiko dan kerugian yang dijamin dapat membantu Anda dalam proses klaim asuransi. Oleh karena itu, jadilah orang yang cermat dan teliti sehingga Anda dapat merasakan manfaat asuransi tanpa adanya risiko terjadinya kecurangan atau penipuan.

Cara cepat pahami polis asuransi

[ Modified: Saturday, 13 February 2021, 9:18 PM ]

Comments

 
Picture of Admin Administrator
by Admin Administrator - Saturday, 13 February 2021, 9:08 PM
Anyone in the world

Salah satu alasan utama seseorang ingin membeli produk asuransi pastinya karena ingin memiliki jaminan secara finansial di saat mengalami masalah bukan? Meskipun asuransi memiliki banyak manfaat, kita juga tidak bisa melupakan bahwa asuransi juga memiliki beberapa risiko. Tapi Anda tidak perlu khawatir, karena Bisa Asuransi akan memberikan beberapa tips & trik dalam memilih produk asuransi yang tepat dan aman.

Manajemen Risiko Sederhana

Sebelum Anda memilih jenis produk asuransi, lakukanlah manajemen risiko sederhana secara mandiri. Cara melakukan manajemen risiko mandiri sederhana antara lain:

  1. Periksa apakah Anda sudah memperoleh fasilitas asuransi jiwa, kesehatan dan kecelakaan diri dari perusahaan. Untuk memastikannya, Anda bisa tanyakan ke bagian HRD perusahaan Anda. Bila fasilitas asuransi tersedia, tanyakan berapa limit atau nilai serta ruang lingkup jaminan yang diberikan.

  1. Periksa penghasilan, alokasi pengeluaran dan investasi setiap bulan. Hal ini bertujuan untuk menghitung anggaran yang dapat digunakan untuk membayar kebutuhan pertanggungan.

  • Apakah terdapat alokasi pengeluaran untuk proteksi, atau belum?

  • Apakah masih ada ruang (keleluasaan) untuk membeli pertanggungan?

  • Berapa persen ruang tersebut dari penghasilan setiap bulannya?

  1. Susun keperluan pertanggungan.

Hitung dan tetapkan keperluan nilai pertanggungan atas pertanggungan di bawah.

Mulai dari: 

  • Diri: jiwa, kesehatan, kecelakaan diri

  • Aset: rumah, kendaraan, dan bisnis pribadi 

Kemudian, analisa risiko yang berdampak kerugian tinggi (severity) bila terjadi sebagai prioritas, seperti kematian, rawat inap, atau kebakaran.


Survei Perusahaan Asuransi

Setelah melakukan manajemen risiko sederhana, langkah selanjutnya:

  1. Hubungi minimal 3 perusahaan asuransi (atau agen asuransi) yang Anda percaya.

  • Minta rekomendasi pemasar atau agen yang bisa membantu Anda menjelaskan jenis polis dan ruang lingkup jaminan yang dapat mereka berikan. 

  • Minta bantuan mereka untuk melakukan manajemen risiko bagi diri, keluarga dan bisnis Anda. 

  • Ajukan proposal penawaran dan tanyakan isi proposal tersebut dengan detail.

  1. Hubungi 3 perusahaan pialang asuransi yang bisa Anda tanyakan ke Apparindo

Sama seperti langkah sebelumnya, minta rekomendasi agen, bantuan membuat manajemen risiko sederhana dan proposal penawaran.


Pertimbangkan Pilihan yang Terbaik

Setelah Anda melakukan 5 langkah di atas, coba pikirkan dan pertimbangkan pilihan Anda. 

Pikirkan kembali poin penting seperti:

  • Penawaran mana yang paling baik, dengan melihat ruang lingkup jaminan dan premi yang ditawarkan

  • Perusahaan asuransi mana yang paling berkualitas (termasuk 3 perusahaan asuransi yang ada dalam penawaran dari pialang asuransi) 

  • Penawaran mana yang paling sesuai dengan budget Anda

  • Tetapkan 1 penawaran yang terbaik, dengan penuh keyakinan sambil berdoa kepada Tuhan agar melindungi Anda, keluarga dan pialang asuransi, pemasar, dan perusahaan asuransi yang menjamin risiko Anda.

Seandainya Anda masih ragu dan belum yakin mampu melakukan sendiri langkah-langkah di atas, Anda juga bisa bertanya pada kenalan yang dipercaya dan cukup paham mengenai asuransi. Berhati-hatilah dalam memilih produk asuransi dan pastikan Anda benar-benar memahami isi polis dan risikonya.

Cara cerdas memilih produk asuransi

[ Modified: Saturday, 13 February 2021, 9:19 PM ]

Comments